KENAPA KITA MESTI KELUAR NEGERI?
By : Angga Dwi Putra

Saya tergelitik nulis ini gara2 banyak yang komen nyinyir ke saya bahkan ada yang sampe kirim message sambil bilang: “Ngapain keluar negeri, Indonesia udah indah. Ga perlu ke negara orang”. Menurut saya ini tipe orang yang close minded, dan biasanya insecure. Begitu ditanya udah keliling kemana aja di Indonesia, dia diam seribu bahasa. Gimana bisa bandingin kalo belum pernah ke dua2nya? Bisa juga itu tanda denial, iri tapi ga kesampean. Ga enak tau pacaran sama Pevita Pearce, mending ama cw biasa. “Emang lo udah pernah pacaran sama Pevita?”. Belon. “Lah, terus tau darimana ga enak?” kira2 gitu analoginya.

Cinta Indonesia itu wajib, tapi jangan sampe berpikiran sesempit itu. Saya udah ke 11 provinsi (cita2 pengen kesemua), emang bener Indonesia itu indah banget. Begitupun di luar negeri. Ada yang cuma ada di Indonesia tapi ga ada di negara lain dan sebaliknya. Emang mungkin kita liat aurora disini? Atau ngeliat betapa megahnya pegunungan Alpen? Kan nggak.

Sayangnya, banyak orang lain yang masih ngira kalo travelling itu cuma sekedar “Where you go”. Selfie depan landmark, nginep di hotel, trus pulang. “Been there, done that, that’s it”. Banyak yang lupa pertanyaan lain: “who do you meet, what do you learn, and how it changes you”. Yang sebenenernya itu penting banget.

Saya pernah ke negara super maju macem Swiss dan Scandinavia, tapi saya juga pernah ke negara yang acak adut kaya Kenya, Tanzania juga India (saya ga bilang mereka jelek ya), pokoknya masih mendingan kita lah. Tapi disitulah saya banyak belajar.

Pas saya lagi di Swiss atau Sweden, saya iri setengah mati. Ahhh alangkah indahnya andai Indonesia bisa kaya disana. Transportasinya super nyaman, sekolah+rumah sakit semua gratis. Jaminan sosial terjamin, cuti melahirkan buat bapak ibunya tapi gaji jalan terus, kerja maksimal sampai jam 5 sore. Sungguh manusiawi.

Saya pernah ngobrol panjang lebar waktu sekamar sama traveler dari Tunisia pas di Stockholm juga sama orang Turki pas di Rumania. Kenapa kita yang Muslim ga bisa niru mereka? Kenapa mereka yang sebagian besar atheis justru jauuuuuh lebih manusiawi, lebih berakhlak? Berat ngobrolnya sampe jam 2 pagi. Kalau begitu apa peran agama? Kenapa ga ada satupun negara islam yang bener2 maju? Wah seru deh pokoknya. Kadang ngobrol gitu justru jauh lebih seru daripada jalan2nya. Dan itulah alasan utama saya selalu nginep di hostel.

Tiap ke satu negara saya usahain ngobrol sama orang sana. Waktu di Yunani sama Portugal, kita ngobrol panjang lebar tentang ekonomi. Berhubung mereka ekonominya lagi kacau banget. Ada apa sih sebenernya, apa efeknya buat orang sana. Kepake banget pas ditanya tentang krisis Eropa pas wawancara kerja.

Di Norway yang segitu majunya tapi kok masih ada orang kaya Anders Breivik? Yang walau udah ngebunuh 70 orang tapi kagak divonis mati. Bahkan penjaranya kaya hotel berbintang. Kok bisa? Di Denmark saya nanya kenapa mereka bisa jadi negara paling enak ditinggali? Kenapa angka korupsi mereka rendah banget? Saya juga baru tau ga semua orang Swedia suka sama Zlatan.

Hidup diluar negeri juga ngebuka mata saya. Dua tahun di Prancis ngajarin saya betapa beratnya hidup di negara individualistic. 2 tahun saya ga tau siapa yang tinggal di kamar sebelah. Di Paris saya ngerasain hidup bareng semua ras manusia yang ada, dengan segala beda agama dan budaya. Pas di Jerman, saya ngerasain langsung gimana disiplinnya mereka, gimana mereka ngambek kalo bis telat dikit. Itu semua ngebuat saya ngilu, mengkhayal kapan Indonesia bisa ngejar kaya mereka.

Di sisi lain pas saya ke Kenya, ngeliat betapa bobroknya bandaranya, jalan yang ancur lebur, atau pas ke India liat kereta sebegitu penuhnya, gelandangan dimana mana, saya jadi ngerasa bersyukur jadi orang Indonesia. Orang kita ramah, kita bebas beribadah, jajanan ada dimana mana (ini yang wahid banget), makanan kita enak, kita ga ngerasain dinginnya salju, banyak hal yang bisa disyukuri. Denger langsung cerita orang Nairobi yang tinggal di ghetto, dengerin orang India yang curhat gimana beratnya hidup disana, itu semua ngebuat saya bersyukur banget saya orang Indonesia.

Andaikan ga traveling, darimana kita bisa dapet pengalaman itu? Cuma liat dari berita tv doang? Ga nendang bro. Traveling bener2 ngajarin banyak hal. Gimana kita harus tetep cool when shit happens, kita wajib jago ngatur waktu ngatur uang, kita dipaksa harus jadi orang yang easy going, juga dipaksa ngomong bahasa asing. Susah kalo kita cuma stay di Indonesia. 
So setelah ngeliat dua kutub yang begitu kontras, kita bisa banyak belajar. Kita bisa ambil nilai2 positif dari masing2.

Kita bisa dibilang bangsa yang religius, so bayangin betapa dahsyatnya Indonesia andaikan moral kita kaya orang Eropa Utara sana, kita tiru hausnya mereka akan teknologi bukan cuma sekedar pemakai tapi pencipta, belajar disiplin mereka, plus pemerintahnya ga korup. Disokong akhlak dari agama, sekalian bersyukur masih banyak negara lain yang lebih merana dari kita, dijamin kita bisa bakal maju pesat. Sayangnya kita sekarang ribut hajar sana sini ke saudara sendiri. India aja udah sibuk ngeluncurin roket kita sibuk ngurusin hal yang ga penting sama sekali.

Kadang kita terlalu terpaku sama “rumput tetangga lebih hijau”, iri sama Singapura tapi ga ada action. Tapi kadang kita sendiri ga sadar kalo kita pun bikin tetangga laen iri dengan kehijauan kita. Tanah kita subur, penduduk kita banyak, kita kaya budaya dan sumber daya. Bahkan tetangga yang punya rumput paling ijo pun kadang masih aja ada masalah. Nah kalo selama ini kita cuma maen di kebon kita aja, kok berani2nya bilang kita ga perlu nengok tetangga laen?

So, masih berargumen ga perlu keluar negeri? Masih ngira traveling itu cuma foto selfie terus pulang? Alangkah sayangnya. Saya doakan semoga temen2 disini diberi rejeki biar bisa nengok dunia luar, bisa belajar dari pengalamannya, trus bantu ngebangun Indonesia ini.

Indonesia itu indah. Begitupun dunia. 
Cheers

View on Path

Iklan
Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: